Michael Leonardo

Halo sahabat Brainy! Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) baru aja ngasih pengumuman penting nih. Katanya, ada gangguan magnet Bumi alias geomagnetik yang bakal terjadi dari Jumat (10/5/2024) sampai Minggu (12/5/2024). Nah loh, serem juga ya?

Tenang, sahabat Brainy! Kita simak dulu penjelasan dari pakarnya. Koordinator Bidang Geofisika Potensial BMKG, Bapak Muhamad Syirojudin, bilang kalau puncak gangguan magnet Bumi ini bakal terjadi pada hari Sabtu (11/5/2024). Beliau bilang kalau badainya udah mulai dari Jumat kemarin dengan skala G4 dan puncaknya hari Sabtu ini bisa sampai skala G5. Waduh, gawat juga nih!

Terus, apa sih penyebab gangguan magnet Bumi ini? Ternyata, gangguan ini disebabkan oleh badai Matahari yang berasal dari lontaran massa korona Matahari. Lontaran massa korona ini terjadi di permukaan Matahari dari tanggal 7-9 Mei 2024.

Gimana Sih Proses Terjadinya Gangguan Magnet Bumi?

Pak Syirojudin ngejelasin kalau berdasarkan laporan dari Pusat Prediksi Cuaca Antariksa AS (NOAA), pada Jumat (10/5/2024), ada tujuh lontaran massa korona dari Matahari. Dampak dari lontaran ini paling cepet sampai ke Bumi pada Jumat siang hari dan bakal berlangsung sampai Minggu (12/5/2024).

Ledakan di bintik Matahari ini ternyata ngaruh banget sama kemagnetan Bumi. Soalnya, ledakan tersebut ngeluarin gelombang radiasi yang nyebar dari permukaan Matahari sampe ke Bumi, namanya lontaran massa korona atau CME.

Nah, pas CME ini nabrak medan magnet di sekitar Bumi, partikel-partikel bermuatan di CME bakal dibelokin sama magnetosfer Bumi ke arah Kutub Utara dan Selatan. Magnetosfer Bumi itu kayak lapisan medan magnet yang ngelindungin Bumi dari radiasi partikel angin Matahari. Bentuknya kayak lingkaran gitu, dan titik terkuatnya ada di lintang rendah.

Pas CME nabrak magnetosfer Bumi, efeknya bisa bikin gangguan badai magnet Bumi. Dampaknya paling kerasa di daerah lintang tinggi. Tapi tenang, buat kita yang di daerah lintang rendah kayak Indonesia, efeknya gak terlalu kerasa kok.

Seberapa Parah Sih Gangguan Magnet Bumi di Indonesia?

Jaringan sensor magnet Bumi BMKG di seluruh Indonesia udah ngedeteksi badai magnet Bumi dengan skala moderat, nih. Badai ini asalnya dari ledakan bintik matahari mati yang terjadi tanggal 7-9 Mei 2024 kayak yang dibilang sama NOAA.

Aktivitas di permukaan Matahari ini bisa bikin energi radiasi terlepas dalam jumlah besar berupa CME yang bisa nimbulin badai magnet Bumi skala kuat alias skala G5.

Skala dampak badai magnet Bumi itu ada tingkatannya, mulai dari G1, G2, G3, G4, sampe G5.

Skala Dampak
G1 Minor
G2 Moderat
G3 Kuat
G4 Parah
G5 Ekstrem

Berdasarkan hasil pemantauan BMKG, nilai Kp-indeks maksimum yang tercatat adalah 8. Artinya, badai magnet Bumi yang terjadi termasuk kuat, nih.

Terus, Apa Dampaknya Buat Kita di Indonesia?

Pak Syirojudin bilang kalau indeks badai KP 8 itu setara sama gangguan magnetik sebesar 240 nT yang efeknya langsung kerasa di daerah lintang menengah sampe tinggi.

Kondisi kayak gini bikin sistem pembangkit listrik tenaga tinggi di wilayah lintang menengah-tinggi perlu dikoreksi. Gak cuma itu, indeks badai KP 8 juga bisa ganggu navigasi satelit dan radio frekuensi rendah.

Efek lainnya, bisa muncul aurora dengan intensitas rendah. Katanya sih, aurora ini udah keliatan di Illinois dan Oregon, AS.

Nah, buat kita yang tinggal di daerah lintang rendah kayak Indonesia, efeknya bisa ganggu jaringan komunikasi berbasis satelit, kayak Starlink. Jadinya, koneksi internet kita bakal susah nyambung.

Ilustrasi planet Bumi.

Ya udah, sahabat Brainy, kita tunggu aja informasi selanjutnya dari BMKG. Semoga gangguan magnet Bumi ini cepet berlalu dan gak ganggu aktivitas kita sehari-hari.

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka