Michael Leonardo

Hai sahabat Brainy! Sekarang kan lagi marak banget nih tilang elektronik alias ETLE. Kamera pengawas udah dimana-mana, siap nangkep siapapun yang melanggar lalu lintas. Nah, kalo kena tilang elektronik, kamu bakal dikirimin surat konfirmasi lewat Pos Indonesia.

Ingat ya, kamu wajib nge-konfirmasi paling lambat 8 hari setelah kejadian. Konfirmasi ini penting buat mastiin bener-bener kamu yang ngelanggar atau bukan. Konfirmasinya gampang kok, bisa online atau dateng langsung ke kantor polisi yang nangani tilang elektronik di daerahmu.

Setelah konfirmasi, kamu bakal dapet email yang isinya tanggal dan lokasi sidang tilang. Nggak cuma itu, kamu juga bakal dapet SMS yang isinya kode buat bayar denda tilang elektronik lewat Bank BRI. Nah, dendanya ini kudu dibayar maksimal 15 hari setelah tanggal pelanggaran, ya.

Apa yang akan terjadi jika tidak membayar denda tilang elektronik?

Terus gimana dong kalo kita nggak bayar-bayar dendanya? Tenang, Brainy Buddy kasih tau!

Konsekuensi Nggak Bayar Denda Tilang Elektronik

Brigjen Pol Yusri Yunus, Direktur Registrasi dan Identifikasi (Dirregident) Korlantas Polri bilang, kalo kita ngebandel nggak bayar denda tilang elektronik sampe batas waktu yang ditentukan, siap-siap aja STNK kita diblokir!

STNK diblokir itu artinya sama aja kayak motor atau mobil kita bodong, alias nggak punya surat-surat resmi. Duh, berabe banget kan!

Nah, kalo STNK udah keblokir, gimana cara ngebukanya lagi? Gampang kok! Kamu tinggal bayar lunas denda tilang elektroniknya. Beres deh!

Cara Cek Tilang Elektronik

Biar nggak deg-degan, mending cek secara berkala deh, siapa tau kendaraan kita kena tilang elektronik. Caranya gampang banget kok:

  1. Buka website resmi ETLE di kotamu.
  2. Masukin nomor plat kendaraan, nomor mesin, dan nomor rangka sesuai STNK.
  3. Klik tombol "Cek Data" dan tunggu beberapa saat.

Nanti bakal muncul deh, ada pelanggaran apa enggak. Kalo ada, langsung aja diurus ya!

Jenis Pelanggaran dan Denda Tilang Elektronik

Supaya kamu lebih waspada, nih Brainy Buddy kasih tau juga jenis-jenis pelanggaran dan denda tilang elektronik:

Jenis Pelanggaran Denda Maksimal
Melanggar rambu lalu lintas dan marka jalan Rp 500.000
Tidak pakai sabuk pengaman (pengemudi mobil) Rp 250.000
Nyetir sambil main HP Rp 750.000
Ngebut Rp 500.000
Pakai plat nomor palsu Rp 500.000
Melawan arus Rp 500.000
Nerobos lampu merah Rp 500.000
Nggak pakai helm Rp 250.000
Boncengan lebih dari 3 orang Rp 250.000
Nggak nyalain lampu (motor) Rp 100.000
Langgar ganjil-genap Rp 500.000
Kelebihan muatan dan dimensi Rp 24.000.000

Nah, itu dia penjelasan lengkap tentang tilang elektronik. Mulai sekarang, lebih tertib lagi ya di jalan! Jangan lupa, safety first! 😉

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka