Askara Indrayana

Sahabat Brainy, kabar terbaru dari dunia otomotif nih! Tesla lagi usaha keras buat dapetin izin dari pemerintah China supaya fitur canggih "Full Self-Driving" (FSD) mereka bisa meluncur di sana. Katanya sih, ini baru langkah awal, dan kalau udah dapet lampu hijau, fitur ini bakal diuji coba dulu sama karyawan Tesla sebelum akhirnya bisa dinikmati sama konsumen di pasar terbesar kedua Tesla itu.

Sisi kiri layar utama Tesla Model 3 menampilkan gambar persimpangan jalan yang dihasilkan komputer dengan mobil-mobil yang diparkir di pinggir jalan dan Model 3 yang mengikuti mobil lain.

Gosip ini muncul setelah CEO Tesla, Elon Musk, berkunjung ke China bulan lalu. Waktu itu, pemerintah China ngasih kelonggaran buat penggunaan mobil Tesla, dan Tesla juga berhasil nge-deal buat ngumpulin data pemetaan. Nah, fitur FSD ini sendiri di Amerika Serikat dibanderol dengan harga langganan bulanan atau bisa juga dibeli langsung. Kabarnya, di China nanti sistem pembayarannya bakal mirip-mirip, deh.

Tapi, persaingan di China ketat, lho! Tesla harus siap-siap adu banteng sama merek mobil lokal kayak BYD, Nio, dan Xpeng yang udah lebih dulu punya fitur bantuan pengemudi canggih di negaranya.

Buat sekarang, fitur FSD yang ada di China masih versi jadulnya, beda sama yang udah canggih di Amerika Serikat. Versi China-nya lebih mirip kayak fitur Autopilot yang bisa bantu ngarahin setir tapi belum bisa navigasi sendiri di jalanan kota.

Ngomongin soal FSD, Tesla belum juga meluncurkan fitur ini di Eropa, lho. Katanya sih, buat dapetin izin di Eropa itu susah banget. Tesla harus bisa buktiin kalau mobil yang pakai FSD itu lebih aman daripada yang nggak pakai.

Gimana menurut Sahabat Brainy? Kira-kira fitur FSD ini bakal sukses di China nggak, ya?

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka