Askara Indrayana

Sahabat Brainy, kabar kurang menyenangkan nih buat kita semua. Program subsidi internet murah yang digagas saat pandemi Covid-19 resmi berakhir pada 31 Mei lalu. Program yang diberi nama Affordable Connectivity Program ini terpaksa dihentikan karena kehabisan dana. Padahal, program ini udah banyak banget bantuin warga Amerika Serikat lho!

Ilustrasi rumah-rumah dengan simbol Wi-Fi.

Bayangin aja, selama pandemi, program ini ngasih diskon internet sampai USD 30 (sekitar Rp450 ribu) per bulan, bahkan USD 75 (sekitar Rp1,1 juta) buat yang tinggal di wilayah Suku Asli. Nggak heran kalau program ini jadi penyelamat buat 23 juta keluarga berpenghasilan rendah di seluruh Amerika Serikat. Apalagi saat itu, internet jadi kebutuhan penting banget karena banyak kantor dan sekolah yang tutup.

Sayangnya, dana program ini menipis dan Kongres belum juga ngucurin dana tambahan. Alhasil, jutaan keluarga terancam offline dan kehilangan akses internet.

Upaya Mencari Solusi

Pemerintah Amerika Serikat sebenarnya nggak tinggal diam. Presiden Joe Biden udah mendesak Kongres buat ngasih dana tambahan sebesar USD 6 miliar biar Affordable Connectivity Program bisa dilanjutin lagi.

Sambil nunggu keputusan Kongres, beberapa perusahaan penyedia internet berbaik hati buat ngasih solusi sementara. Mereka sepakat ngasih paket internet murah seharga USD 30 per bulan buat keluarga berpenghasilan rendah.

Sayangnya, solusi ini cuma sementara dan cuma bisa nanggung sekitar 10 juta keluarga aja.

Harapan di Tengah Ketidakpastian

Meskipun Affordable Connectivity Program udah resmi berakhir, masih ada secercah harapan. Ketua Komisi Komunikasi Federal (FCC) terus berjuang ngeyakinin Kongres buat ngasih dana tambahan.

Di sisi lain, banyak pihak yang nyaranin FCC buat cari cara lain biar akses internet murah tetep bisa dinikmatin semua orang.

Semoga aja Kongres cepet sadar dan ngasih dana tambahan buat Affordable Connectivity Program. Soalnya, internet udah jadi kebutuhan pokok di era digital kayak sekarang ini. Kasian banget kan kalo sampe banyak orang yang terisolasi dan ketinggalan informasi cuma gara-gara nggak punya akses internet?

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka