Askara Indrayana

Sahabat Brainy, pernah dengar mobil listrik keren dan murah dari Tiongkok? Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, sepertinya lagi ketar-ketir nih sama mobil-mobil listrik tersebut. Saking khawatirnya, kabarnya beliau mau naikin tarif impor mobil listrik dari Tiongkok!

Gimana ceritanya, ya? Jadi, pemerintah AS berencana buat naikin tarif impor mobil listrik Tiongkok sampai empat kali lipat, dari 25% jadi 100%! Nggak cuma itu, ada juga tambahan bea masuk 2,5%. Wah, bisa makin mahal, dong!

Mobil Listrik Buatan Nio, Tiongkok yang ke-500.000 Diluncurkan dari Lini Produksi di Hefei

Alasan di balik rencana ini adalah kekhawatiran kalau mobil listrik Tiongkok bakal membanjiri pasar AS dengan harga yang super murah, bahkan bisa dibilang lebih murah dari mobil listrik buatan Amerika. Kualitasnya pun nggak kalah bagus, lho! Makanya, banyak yang khawatir kalau produsen mobil AS bakal kalah saing.

Apalagi, pemerintah Tiongkok juga lagi gencar-gencarnya ngasih subsidi buat industri otomotif mereka. Tiongkok sendiri udah jadi negara pengekspor mobil nomor satu di dunia. Bayangin kalau mobil listrik Tiongkok masuk ke AS dengan harga murah, bisa-bisa industri otomotif AS ketar-ketir!

Beberapa tokoh di AS, termasuk CEO Tesla, Elon Musk, udah ngeluarin peringatan kalau produsen mobil Tiongkok bisa ngalahin produsen mobil AS kalau nggak ada batasan perdagangan. Soalnya, harga mobil listrik Tiongkok emang murah banget. Contohnya, mobil listrik BYD Seagull cuma dibanderol sekitar 10.000 dolar AS!

Nah, ketakutan ini juga yang bikin pemerintahan Biden ngeluarin kebijakan-kebijakan buat ngelindungin industri otomotif AS, kayak ngasih insentif pajak buat mobil listrik buatan AS dan menyelidiki potensi risiko keamanan dari teknologi mobil pintar buatan Tiongkok.

Tapi, meskipun udah ngeluarin kebijakan-kebijakan itu, masih banyak pihak yang mengkritik kebijakan Biden dan bilang kalau kebijakan tersebut malah ngebuka jalan buat perusahaan Tiongkok buat ngambil alih pasar AS.

Nggak cuma mobil listrik, kabarnya tarif impor juga bakal dinaikin buat produk energi bersih lainnya, kayak panel surya. Hal ini terjadi di tengah kabar kalau Tiongkok lagi berencana buat ngebanjiri pasar global dengan produk-produk murah.

Jadi, gimana menurut Sahabat Brainy? Apakah kebijakan Biden ini bakal efektif buat ngelindungin industri otomotif AS? Atau malah bikin konsumen kesulitan buat dapetin mobil listrik dengan harga terjangkau? Share pendapatmu di kolom komentar, ya!

Login untuk menambahkan komentar
Klik tombol Google dibawah ini untuk masuk sebagai user

Tambahkan Komentar

Kamu mungkin juga suka